2018-04-09

Happy World Health Day, Ladies!

Admin

Ladies, tanggal 7 April 2018 merupakan salah satu hari bersejarah dunia.

7 April menandai dirgahayu ke-70 World Health Organization. Tanggal itu juga menandai Hari Kesehatan Dunia. Dalam tujuh dekade terakhir banyak yang telah dicapai, namun juga masih banyak yang harus dikerjakan.

World Health Organization telah menjadi ujung tombak dari berbagai upaya untuk membebaskan dunia dari penyakit-penyakit mematikan seperti cacar. Organisasi itu telah membentuk berbagai kemitraan untuk menanggulangi penyakit-penyakit lainnya, termasuk polio. Hanya 17 anak yang terjangkit polio tahun lalu. Semua kasus ini terjadi di kawasan terpencil di Pakistan.

Pada bulan Maret, Sudan Selatan bergabung dengan daftar negara-negara yang telah berhasil mengatasi penyakit cacing Guinea. Mantan Presiden AS, Jimmy Carter, memulai kampanye untuk memberantas cacing Guinea pada tahun 1986 saat parasit tersebut menjangkiti 3,5 juta orang di Asia dan Afrika. Sejak itu, WHO telah mengeluarkan sertifikasi bagi 199 negara, kawasan, dan daerah-daerah yang telah terbebas dari penyakit cacing Guinea.

Akses pada vaksin penyelamat nyawa lainnya, seperti vaksin campak, berada di luar jangkauan dari banyak orang. Itulah mengapa World Health Organization mendeklarasikan tema dari Hari Kesehatan Dunia “kesehatan untuk semua.”

“Kesehatan yang baik adalah hal yang paling berharga bagi setiap orang,” ujar Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO, dalam sebuah rilis berita dari kantor pusat WHO di Jenewa. “Saat orang sehat, mereka dapat belajar, bekerja, dan mendukung dirinya sendiri dan keluraganya. Saat mereka sakit, yang lainnya menjadi tidak berarti apa-apa. Keluarga dan masyarakat terabaikan. Itulah mengapa WHO sangat berkomitmen untuk memastikan adanya jaminan kesehatan bagi semua orang.”

James Fitzgerald mengawasi jaminan kesehatan universal di benua Amerika lewat Pan American Health Organization, sebuah divisi regional dari World Health Organization.

“Sebagian besar populasi dunia berbicara tentang jaminan kesehatan universal saat ini. Ini adalah salah satu tantangan global yang kita hadapi,” ujarnya. Layanan kesehatan universal, tambahnya, termasuk di antaranya akses ke layanan medis dan jaminan sehingga keluarga tidak harus mengalami krisis keuangan untuk merawat anggota keluarga yang sakit.

Namun ada beberapa hambatan yang mencegah orang untuk dapat mengakses pelayanan, yang membuat 2 dari 3 orang di benua Amerika selain juga separuh populasi dunia tidak memiliki akses ke layanan kesehatan.

Fitzgerald menjelaskan hambatan-hambatan yang ada tersebut cukup bersifat universal: minimnya lembaga layanan kesehatan; tidak cukup dokter, perawat, teknisi, dan personel lainnya yang terlibat dalam industri kesehatan; dan minimnya dana untuk kesehatan di tingkat nasional, lokal, dan individual. Ia juga mengutip diskriminasi sosial dalam sistem kesehatan.

Ladies, apakah isu ini menarik perhatianmu?